Ketik

Thursday, July 25, 2013

The reason



I can smell rotten fish in a basket
I figure out a group of snails step on other snails,
Crawling out from the pail
Cos they heard a voice
Left behind their subordinates
Deep down the bottom.

I realise the denial in acts
I recall those sequels
What, where and how
So called outcomes
They named it
What I see is artefacts

I found foreword is no where
Those wearing black suit
Those wearing white collars
Those wearing shimmering charms
Those sitting in cozy chair

I bend my head down
Delighting the twist and tango
Hypocrisy shouting tribes
Suddenly, the tango touch me
I see the light
Guiding me forward
Could it be a stepping stones?

I realise it is a time
To grasp the stars
Strengthen connections
Building networks
The road to the horizon
Isn’t that far…

#the next replies to the above messages is hiden for privacy

Wednesday, July 24, 2013

Pelaburan emosi (Emotional Investment)




Pelaburan emosi biasanya terjadi dalam perhubungan, samada perhubungan cinta, kekeluargaan, serta persahabatan.  Antara pelajaran paling berguna yang sepatutnya kita dapat dari pengalaman2 yang lepas ialah jangan terlalu banyak membuat pelaburan emosi dalam sesebuah perhubungan. Kerana antara sedar atau tidak apabila kita tidak terlalu melabur emosi dengan mendalam, andai kita teraniaya atau terasing kelak kita tidak akan terlalu kecewa dan menderita. Ada batasnya setiap hubungan yang kita jalin itu, melainkan hubungan kecintaan terhadap Allah S.W.T pencipta cinta itu sendiri kerana cinta Dia tanpa syarat. Dalam cinta kita terhadap makhluk dengan 99 kebaikan kita, andai ada 1 keburukan seluruhnya reputasi kita dicemari. Sebaliknya demi cinta kita terhadap Allah S.W.T, biar 99 kali keburukan namun dengan satu taubat seluruhnya kita disucikan dan diampuniNya.

Sungguh, amat banyak pelajaran lain yang berkadaran dengan kekecewaan yang disebut.  Sisi positif nya kita akan secara semulajadi akan membangun. Membangun pembawaan diri, gaya hidup, prinsip hidup, sudut pandang terhadap sesuatu situasi dan sebagainya. Kita bertransformasi menjadi insan yang lebih utuh peribadi justeru kita sedar upaya kita hanya merancang dan berusaha, selebihnya Allah yang maha Penguasa yang lebih arif segala.

Setiap nasib yang kita rasakan buruk pada hari ini, rupanya hikmah yang paling berharga esok harinya. Kita tidak akan menjadi sekuntum dandelion lagi. Berterbangan ditiup angin, sendirian, lalu lerai jatuh di mana2. Bahkan kita menjadi sebatang kaktus yang teguh di tengah2 padang tandus. Punya duri perisai diri. Kita tidak menanti air jatuh dari langit mengairi tapi kita mencari air dengan akar yang luar biasa kental sifatnya lalu kita simpan dalam kepingan dedaun tebal kaya sap. Fizikalnya mungkin tidak indah di rupa namun itulah hebatnya daya kendiri sebatang kaktus.

Justeru dalam kehidupan kini, kita seharusnya lebih bersikap “bertenang” atau conserve. Tidak lagi melabur terlalu banyak emosi terhadap sesiapa atau sebarang apa jua. Jadi lah air jernih yang mengalir. Tidak terlarut lumpur dan terpalit noda namun memberi nafas pada setiap kehidupan di perjalanannya. Membawa kehijauan pada pepohon, memberi nadi pada setiap nyawa dan menghidupkan bumi tandus menjadi wadi yang segar.  


Di kala malam menjelma, saat kepala kita letakkan ke bantal, ukirlah senyum di bibir dan tarik lah nafas senang. Tanda kita merasa bahagia. Kita mungkin akan terbersin, barangkali di sebabkan udara yang kita sedut dengan dalam tadi turut mengandungi habuk2 mikro yang mampu merentas barisan pertahanan sistem penapisan nasal. Usah hairan kenapa kita tiba2 merasa bahagia, kerana pelaburan yang sedikit dan sikap penarikan diri itu rupanya akan mencetus pelaburan pihak lain yang kiranya semakin meningkat. Pujukan muncul tanpa rajuk, kasih hadir bilamana kita telus. 

Pujangga ada menyebut “Andai kita tidak mampu membuat kehadiran kita dihargai, maka dapatkanlah penghargaan itu dari kehilangan kita”. Permata hikmah yang sewajarnya kita dapatkan dari kegagalan masa lalu. Rupanya saat ini posisi kita mampu bertukar. Hasilnya kita tidak lagi menjadi pelabur tetapi menjadi asset yang dilabur. Mahal lah dalam cinta.

Monday, July 08, 2013

Selamat menyambut Ramadhan

Salam Ramadhan 1434 H. Semoga Ramadhan tahun ini dapat diimarahkan dengan lebih istiqomah....InsyaAllah

Semoga Allah mengurniakan rahmat dan menyirami dengan kasih sayangNya yang tidak pernah putus

Semoga malam2 dapat dihiasi dengan amal ibadat yang berlipat kali ganda dari biasa

Semoga dapat cergas bangkit di 1/3 malam bersolat2 sunat dan bermunajat kepadaNya

Semoga balasan pahala untuk diri sendiri yang dikerjakan sepanjang Ramadhan ini dapat ditingkatkan lagi seumpama mengumpul harta bertumpuk2 hingga melimpah ruah.....

Semoga dikurniakan rezeki yang berkecukupan walaupun tanpa nilai wang ringgit yang banyak dan pangkat yang tinggi....

Semoga aku terus tunduk dan bersyukur dengan anugerah rezeki, anugerah sihat dan anugerah usia ini...

Amin ya Rabbalalaminn....