Ketik

Monday, June 17, 2013

Entah apa dan bagaimana?

Minda dan jiwaku berperang hebat. Andai aku punya pilihan ingin sahaja aku memilih. Antara antah dan beras, antara permata dan kaca aku tak mampu meramal. Namun hakikatnya aku tidak punya pilihan. Masa lalu dan sejarah lalu yang ku kutip setiap hikmah dan pelajaran tidak mampu aku adun dan hadamkan menjadi mukjizat. Buat panduan untuk aku terus mena’akul asbab. Apakah ini sekali lagi ujian buat aku? Supaya aku benar-benar berserah dengan kuasa Nya sang pencipta.

Antara materi dan spiritual, sejujurnya mana pilihanku? Andai materi yang ku cari, aku sudah punya sekadarnya.  Bekalan cuma semasa hidup, tidak boleh aku bawa mati. Hidupku juga tidak boleh terus pincang, mengharap Rasullullah s.a.w ataukah khalifah hati menungguku di pintu syurga. Menanti hadiah amal zuriatku setelah aku tiada ataukah bekalan sendiri yang tidak seberapa. Melipat ganda pahala ibadah menyempurnakan iman ataukah pelosok khudrat yang aku harap? Meniti warna warni hari depan dengan senyuman ataukah kusam terperuk yang aku mahu? Mengapa gusar keliling? Tiada keliling pun yang sudi peduli. Satu persatu contoh melintas di minda, dan mereka berbahagia seadanya.

Apakah sanggup aku berkorban ego, matabenda dan nama demi sebuah rasa yang kudus yang tiba-tiba datang menyapa. Tapi kenapa ku izin ia terus mekar di sana, andai di hati sendiri tidak ku baja. Entah tidak ku baja, tidak ku peduli ataukah ku biarkan saja kuasa alam yang menentu, jua tidak ku pasti. Benar-benar ia datang serupa madahku. Seolah-olah tuhan sengaja ingin mengujiku, andai benar aku ini ikhlas. Namun ternyata hatiku masih sarat prejudis. Atau aku kah yang tidak percaya khudrat dan irodat? Sesungguhnya bahagia derita itu tidak tercipta tanpa daya kita. Sesungguhnya Dialah yang lebih mengetahui yang terbaik buat setiap hambaNya.


Aku masih tertanya-tanya, inikah takdirku duhai Malik? Andai ini titipan Mu buatku…aku pasrahkan segalanya di sisi Mu. Mungkin inilah peluang untuk aku menempahkan Firdaus Mu.

No comments: