Ketik

Monday, May 21, 2012

Disiplin, dedikasi dan doa

Assalamualaikum,

Sebelum mula bersatu lagi dengan penulisan thesis, pagi saya mulakan dengan penulisan santai dan bersahaja di ruangan kecil tapi luas ini. Sekadar mencoret cerita pengalaman suka duka kehidupan kini sebagai pelajar PhD di bumi kanggaroo. Setiap pagi berkereta ke kampus saya sentiasa terpesona dengan keindahan langit Gatton yang membiru, sekali sekala dihiasi kumpulan awan tebal atau garisan awan nipis berombak atau sekata. Setiap kali panorama langit sini mengamit keinginan saya untuk merakam di lensa dslr. Permukaan daratan yang dihiasi tanaman kontang hasil pertanian, produk tempatan yang dimakan sehari-hari seperti keledek, jagung, tembikai madu/merah, labu, bawang dan sebagainya. Setiap kali memandu pergi pulang sebaik matahari menjengah dan setelah matahari berlabuh, ketenangan jalan raya akan melekakan saya, fikiran akan sentiasa mengembara jauh ke masa2 lalu. Masa2 lalu yang membawa saya kini berhijrah ke sini. Perjalanan hidup dan kerjaya yang tidak berapa gemilang. Bukan saya tidak bersyukur, jauh sekali menyesali...tetapi betapa bersyukurnya saya kini kerana mampu berada di tahap sekarang. Biarpun perjalanan saya masih panjang, saya kini lebih2 lagi bersyukur kerana hasil jerih perih, sakit sengal fisikal dan menangis air mata darah , kini saya hampir mencecah garis penamat..Alhamdulillah.

Ada yang bertanya apakah rahsia saya? Bukanlah bereti saya ini contoh, apalagi ingin tamat dalam masa 3 tahun juga tidak tercapai dan terpaksa hingga 3 1/2 tahun.  Sebetulnya, sejak pertama kali kaki saya terjejak ke bumi ini, saya sudah pahatkan semangat dan aspirasi, ingin  melaksanakan tanggungjawab saya sebaiknya. Padahal PhD bukanlah terlalu saya kejar hingga melupakan keutamaan lain..itu yang banyak orang percaya. Cuma, sejak kecil ia memang sudah terpahat dalam minda. Kembara hidup saya pernah terlukis dalam garis sejarah sejak dulu, ertinya saya telah melakar bentuk penghidupan saya sejak saya mula pandai berfikir. Selebihnya, segala kepayahan dan liku2 jatuh bangun permukiman itu yang membentuk musafir saya hari ini.

Kembali bercerita tentang resepi cepat atau lancarnya program. Jujur saya cuma ada 3 kunci; (1) Disiplin, (2) dedikasi, dan (3) mintalah pada Allah dan jangan pernah putus solat hajat dan bermohon pada-Nya. Kalau luaran saya tidak terlihat muslimah sempurna, apalagi dalaman..sesungguhnya saya insan yang sentiasa lemah, dan terus belajar. Iman kita kadang naik turun..betapa lemahnya kita sebagai manusia, seringkali alpa apabila senang menyapa, tetapi kembali dekat dengan-Nya apabila saat kepayahan. Begitu, saya sering rindu untuk mengalami kepayahan dan kedukaan, di mana dapat membawa saya merindui Dia sepenuhati dengan segala kepasrahan. Tak kala senang, hidup tenang dari masalah saya akan merasa begitu sunyi dan sepi. Hati seperti kosong..sungguh besar kasih sayang Allah yang memberi duka sebagai landasan kasih sayang dan rahmat-Nya.

(1) Disiplin: Iya, disiplin salah rencah utama keberhasilan. Jangan pernah menangguh pekerjaan, sebabnya kalau tangguh akan lupa dan take time untuk keep on track balik. (2) Dedikasi, letakkan perkerjaan ini sebagai keutamaan, kita diberi cuti 30 hari setahun, tetapi jangan terlalu efektif untuk menghabiskan cuti. Cukup rasanya paling lama 2 minggu sahaja. Esok2 dah balik nak cuti bila2 pun boleh. (3) Solat hajat dan mohon kelancaran urusan dari Allah, insyaAllah segala nya berjalan dengan baik. Di samping menjaga cabang2 spiritual yang lain seperti sumber duit yang halal, makanan yang halal, hubungan silaturrahim sesama orang2 sekeliling dll. InsyaAllah, jiwa yang bahagia dan tenang punca keberkatan hidup.

Semoga kita semua terus diberi kekuatan untuk memperbaiki diri dan melakar masa depan ke arah kualiti hidup yang lebih sempurna. Kita jadikan segala perhentian suka atau duka sebagai pelepas lelah yang sementara. Kelak akan berakhir sambil wajah terus tersenyum..InsyaAllah

No comments: