Ketik

Tuesday, March 06, 2012

Kembali ke fitrah

Assalamualaikum

Saya yakin kita semua sangat terpaut kepada sesuatu yang alami. Apa antara yang alami dalam kehidupan kita? Sekian banyaknya asbab yang membawa kita ke suatu situasi di mana kita merasa lebih senang dan tenang. Pasti tak kurang antara kita yang sering mengeluh kepenatan bekerja sepanjang masa, mengamuk andai terperangkap di trafik jam. Masakan ada istilah samseng jalan raya sekiranya stress bukan punca segalanya. Betapa ramai anak2 hanyut terbiar menuruti pengaruh rakan sebaya. Berapa ramai ibu bapa mengeluh tidak dapat meluangkan masa bersama anak2, bayaran pengasuh yang mahal, keperluan harian yang semakin melonjak harga di pasaran, pencemaran udara yang kronik dan sebagainya..

Justeru, tidak kah kita sabagai khalifah di muka bumi ini merasa bertanggungjawab bagi mengembalikan fitrah alam dan kehidupan ke asalnya. Demi kesejahteraan kita dan generasi mendatang.

Kita mungkin merasa megah dengan bangunan2 batu kaca menceracak membelah angkasa, tapi kita tetap merindukan dan pulang ke kampung. Kita pasti rindukan siulan unggas mergastua. Kita pasti dahagakan air yang sejuk lagi jernih dari punca alam dengan nikmat mineral azali, udara yang segar dari hasil respirasi pepohon yang hijau meranum. Kita pasti galak mengumpul harta, konon bekalan anak cucu cicit esok sampaikan kita tidak punya peruntukan untuk memenuhi keperluan mental dan fizikal sendiri. Kita mungkin sentiasa mengapai awan namun kita pasti mau menjejakkan kaki ke tanah. Kita mungkin terleka, terhibur dan gembira dengan nikmat dunia yang sementara, tapi bila tersungkur kita tetap menadah tangan ke langit memohon belas sang Khaliq. Kita pasti mau mengejar segala kesenangan hidup di dunia namun kelak kita tetap kembali ke tanah.

Jadi, apalah gunanya kita rakus menjarah muka bumi membiarkan segala punca nafas, darah dan tulang kita mati kontang tidak berakar? Setandingkah segala label organik yang kita cicipi? Setandingkah dengan fitrah sebenar kita?

Apa yang ingin saya sampaikan, masanya belum terlambat untuk kita selamatkan punca fitrah kehidupan kita ini. Kita mulakan dari semudah2 perkara. Amalkan kebersihan. Jangan membuang sampah sesuka hati, jagalah kebersihan tandas awam terutamanya surau2 dan masjid2. Lestarikan sungai, tidak meninggalkan atau membuang sampah merata2 di pusat2 libur seperti di air terjun, taman-taman atau pantai. Kurangkan pengunaan kenderaan bermotor, pelihara hutan kita, aplikasikan sistem penapisan sisa buangan perindustrian melalui teknologi nano kejuruteraan maupun secara tentera biologi, Hindari pengunaan racun perosak di tanaman pangan dan banyak lagi kalau hendak disebutkan semua tidak termampu di sini.

Dan yang paling penting pastinya kita sendiri. Kembalilah ke fitrah....