Ketik

Wednesday, January 04, 2012

2012: resolusi?

Assalamualaikum sobat..

Hari yang cerah matahari bersinar gemilang..ini catatan pertama di hari ke-4 tahun 2012. Sekejap jer masa berlalu pejam celik dah 3 dekad lebih hidup di maya pada ini.

Masuk je tahun baru banyak orang wish kan..tapi kurang org wish kalau tahun baru Islam, entah mengapa? Bila tahun baru saja pasti banyak yang bercakap tentang resolusi. Apa resolusi untuk tahun ini tanpa lupa merenung balik apakah hidup kita setahun yang lepas dan tahun2 sebelumnya sudah berkat dan banyak menyumbang?

Akak seperti biasa, takder resolusi. Apa yang datang akak hadap jer. Yang penting prinsip akak adalah lakukan yang terbaik untuk apa saja yang datang dan selebihnya berserah pada Dia untuk menentukan apakah outcomenya. InsyaAllah kalau kita sudah melakukan yang terbaik semampu khudrat dan irhodat kita, penamatnya pasti yang terbaik juga buat kita. Mungkin pada mulanya kita tidak faham/tahu/kurang sedar akan hikmahnya. Tetapi dengan masa dan ketika selaras dengan kematangan kita tentang sesuatu qadak dan qadar lambat laung kita akan merasakannya, lantas dapat merasakan juga betapa manisnya keimanan yang telah tergilap.

Fikir punya fikir rasanya akak nak capai 1 resolusi ni..mau jauhkan diri dari skandal...hehe. Macam buruk benar bunyinya kan? Tak taulah nak panggil apa, skandal ka? godfather ka? butterfly ka? kawan2 ka? Watsoever. Sebab jauh di sudut hati ini, akak sangat benci orang yang umpama butterfly..playing and charming around without the senses of responsibility.

Di luaran sangat baik budi, gentleman/women, tapi di sebaliknya ada "kehidupan" lain yang nakal dan gediks. Berkawan dan berbual mesra lebih dari sekadar kawan, tapi cuma bermain perasaan. Tidak ada intention untuk settle down, hidup normal dan bertanggungjawab. Sangat jelik.....selebihnya membuang masa, duit dan tenaga. Hidup biarlah berbuat sesuatu yang ada hasilnya. Tapi, siapakah kita untuk menentukannya? Kadang2 kita dah buat yang terbaik, ikhlaskan hati sebaik mungkin, mencuba dengan bermatlamatkan sebuah penamat yang baik...tapi penghujungnya hampa belaka. Apa silapnya, di mana kurangnya?....tiada jawaban...

Apabila ini yang terjadi, kita cuma mampu DIAM. Sambil bercerita pada tuhan. Ya Allah..ampuni aku andainya aku silap dan berdosa padamu. Berikan aku sinar pencerah. Kuatkan semangatku dan tabahkan hatiku...aku tidak tahu lagi apakah dan di manakah silapnya. Sesungguhnya yang terjadi padaku bukan pinta ku. Barangkali Kau menyanyangi ku lantas Kau uji aku begini? Ku pohon padamu ya Allah...jadikan aku hamba yang redho..

Yang penting dada kita lapang, hati kita damai. Dan kita jadi makin insaf dengan rasa kehambaan yang sesangat...

Semoga, tahun ini dan tahun2 mendatang bakal lebih menceriakan dan membahagiakan. Suatu pencapaian di dunia ini hendaknya mampu memandu kita ke arah landasan yang benar dan sejahtera nanti di akhirat sana...aminnnn


Wassalam

No comments: