Ketik

Friday, October 14, 2011

Hidup adalah safari

What we have now is what we planned a very long time ago. I'm talking base on my own experiences. When I was a kid and still in primary school, I was always thinking of being somebody in the community, I want to pursue my study to the highest level in overseas, I will be married to a good and wealthy man and have a happy family, live in a beautiful mansion bla-bla....Lets the intro be in English, but I would like to keep my good skill of BM as my major language.

Hidup ini adalah sebuah safari. safari atau kembara yang terkadang meriah, terkadang sepi. Acapkali berlari tapi tidak pernah lepas dari tersadung akar dan terpaut duri. Rebah, berdarah lalu sembuh dengan masa dan terus berkelana lagi. Walau kita dikelilingi senyum tawa, tangis nyanyi para pendamping semasa, namun kita tetap seorang individu. Individu yang lahirnya sendiri dan matinya kelak juga sendiri. Kita insan yang memikul amanah dan beban sendiri. Sebagai hamba dan khalifah pada yang Esa.

Walau mungkin kedudukan kita sekarang dicemburui rakan-rakan. Walau orang banyak mungkin melihat kita sebagai individu berjaya dalam hidup. Kita punya karier berprestig dan mantap. Kita punya pendapatan stabil, kita punya rumah sempurna untuk diam, kita mampu menyantap makanan yang enak-enak. Di zaman kecil, kita cuma menjamah nasi berlauk ikan kering berulam pucuk ubi cecah budu. Sekali sekala kita mencicipi enak ikan kembung atau selar. Jarang-jarang kita hirup nyamannya laici kaleng.


Sepanjang safari hidup, kita disapa bahagia derita, bertemu dan berpisah, bertandang lalu dijemput pulang. Semua itu mendewasakan kita. Menjadi sebuah pelajaran di medan maya bekalan kita di masa mendatang. Bentuk pelajaran yang tidak akan pernah kita dapatkan dari mana-mana sekolah atau pusat pengajian tinggi. Semua insan itu lahirnya baik, tetapi tidak semua insan itu berkembangnya sentiasa baik, bahkan tidak semua insan itu berakhirnya jahat. Begitulah perjalanan hidup kita.

Semakin banyak belajar semakin kurang berilmu kita. Kerana dari situ kita tahu sebenarnya sangat banyak yang kita tidak tahu. Banyak benda baru yang terhampar buat kita bila kita rajin safari. Antara sengaja atau tidak, antara terpaksa maupun tidak. Pandangan dan prinsip kita itu tidak selamanya benar. Ia berubah dan berkembang sejajar dengan semakin meluasnya kembara hidup kita. Kita kutip segala kerikil tajam. Kita gilap segala batu kabur. Kita tampal cermin yang retak. Kita sambung dahan yang sekah. Biar berparut dan tempang, namun itulah harga sebuah kehidupan.

Cukup dahulu buat kali ini....

Salam safari :)


No comments: