Ketik

Sunday, February 27, 2011

Self Esteem dan Tragedi Cinta Manusia

Self esteem yang dalam Bahasa Melayunya bermaksud jati diri atau boleh juga didefinisikan sebagai tahap keyakinan diri seseorang individu. Peri pentingnya jati diri hingga berupaya membentuk peribadi dan sifat lahiriah seseorang. Keputusannya mantap, pertimbangannya bijaksana.

Orang yang memiliki tahap keyakinan diri yang tinggi merupakan seorang yang bakal meraih kemenangan dalam apa jua matlamat hidupnya. Berbekalkan daya juang yang tinggi dia tidak terlalu bergantung harap pada orang lain. Dia berani mengambil risiko dan dia tahu meletakkan dirinya di suatu aras yang tepat. Dia mengenali potensi diri sendiri, disegani malah boleh jadi dia turut dicemburui orang lain. Orang begini mengenali kelemahan diri dan bersedia menjadi yang lebih baik.

Seorang suami yang memiliki jati diri tinggi, melaksanakan tanggungjawab sebagai ketua keluarga yang berwibawa. Seorang isteri yang punya jati diri tinggi memelihara dan menjaga kehormatan diri, suami dan keluarga. Anak dengan jati diri yang tinggi tahu tanggungjawab sebagai seorang anak dan menghormati orang tua.

Bila seseorang individu tiada jati diri, dia sering memonopoli situasi dengan meletakkan kesalahan pada orang lain. Contohnya: seorang suami yang lebih rendah tahap pendidikan dan pendapatannya dari isteri mungkin akan menggunakan “kekerasan” bagi menguasai isteri. Kekerasan boleh berbentuk fizikal, bahkan secara penindasan mental.

Mereka mungkin berkata “Kamu, asal kejadianmu dari tulang rusuk yang bengkok..malang bagiku kerana aku telah tersilap membenturmu, maka kamu menjadi “rosak”. Sedangkan lelaki/suami itu sendiri yang sebenarnya kurang mahir berfungsi selayaknya sebagai khalifah rumahtangga. Dia mencuba cari jalan untuk meletakkan wanita/isteri di satu tahap yang rendah di matanya supaya secara psikologinya dia akan merasa benar dan berkuasa.

Dia juga mungkin menuntut supaya dihormati dengan mahu wanita/isteri menuruti segala kata-kata dan perintahnya meski pada yang tidak logik atau cuma masalah sepele. Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya dia tidak akan mahu menimbang musyawarah dan kesepakatan. Hakikatnya, hormat bukanlah suatu yang boleh dituntut. Ia adalah suatu “reward” yang diraih hasil dari karisma dan wibawa individu.

Mungkin saja pasangan wenang-wenangnya meminta pasangannya berubah. Sedangkan dia sendiri terlalu banyak pincangnya. Akibat tidak dapat menerima kekurangan diri sendiri lalu ia konon berhajat membetulkan orang lain secara demikian. Terang-terang dia ternyata juga manusia biasa yang tidak maksum. Belajar menerima orang lain seadanya dan menghargai kurniaan Ilahi adalah penawar paling mujarab untuk penyakit “perfectionist” ini. Seharusnya yang kurang sama dilengkapi, yang lebih sama disyukuri.

Wanita yang lembut sifatnya, halus jiwanya jangan sampai terpenjara dan terhukum dengan situasi psikopath seperti ini. Wanita juga harus punya jati diri. Mereka dijadikan untuk disayangi dan dicintai. Wanita harus ditempatkan di sisi selayaknya asal kejadian dari tulang rusuk untuk melindungi hati, tidak di bawah, di atas, di belakang atau di hadapan. Jangan sesudah kamu menawan hatinya, kamu kemudian mendesak ia supaya melupakanmu sedangkan kamu masih di situ-situ juga. Berterusan menjadi bayangannya atas alasan kasih yang tak wujud. Kerana wanita tidak pernah mengenal pertengahan antara sayang dan benci. Dia bahkan tidak tahu apakah wujud suatu entiti di antara sayang dan benci.

Andai sayang kamu tatang ia, andai benci kamu relakan dia berbahagia dengan hidupnya. Persoalan hidup dan kedamaian hati manusia lain tidak mampu ditentukan orang lain. Sesiapa jua tidak berhak memaksakan kehendak kepada seorang insan yang lain. Cintai mereka sebagaimana kamu ingin dicintai.

Moral:

Tulisan ini cuma pendapat semata-mata. Bukan perang gender, juga tiada kena mengena dengan sebarang individu :)

"Setiap bekas luka di hatiku ini mewakili setiap seorang yang telah aku berikan cintaku buat mereka. Aku merobek sepotong hatiku dan memberikannya kepada mereka, dan setiap kali itu juga mereka memberiku sepotong dari hati mereka untuk mengisi tempat kosong di hatiku ini, tetapi kerana potongan-potongan itu tidak tepat, lalu menyebabkan ketidaksempurnaannya, bahkan ia kelihatan kasar dan tidak rata".

"Kadang-kadang aku telah memberikan potongan hatiku, tetapi orang yang kuberikan potongan hatiku itu, tidak memberikan kembali sepotong hatinya kepadaku. Inilah yang mengakibatkan wujudnya lubang-lubang ini. Kau tahu wahai anak muda, sesungguhnya memberikan cinta adalah bermakna memberikan peluang dan kesempatan. Walaupun bekas robekan itu menyakitkan, ia akan tetap terbuka lantas mengingatkanku tentang cinta yang masih aku miliki untuk mereka. Dan aku berharap suatu ketika nanti mereka akan kembali dan mengisi lompong-lompong kosong yang sekian lama kutunggu-tunggu agar ia diisi". (http://ummuhusna99.blogspot.com/)

No comments: