Ketik

Saturday, May 29, 2010

29th May 2010: Ingat tak kisah dari novel ini?



Even I know the truth
from your own words
I feel great and happier than ever
Its finally the real love
that I ever had
Its matured and its true
Deep in my heart I truly appreciate
Your courage, your honesty and your sincerity
Makes me smile
and I can finally proud of my self
That I have you....
That I got a true love..
Even we will end it as great buddy ever after

From your words, you put me forward
more than anything
Even your own need, your own feeling
You pray for my happiness
You want me to find my destiny
Without you being away
and you are always by my side
My happiness, my sorrow
You be a great listener
Guiding me with patient
Thank you.......
For the love you shows towards me

Friday, May 28, 2010

............Indah wajah tidak terlukis

Merdu suara tidak berlagu

Bening mata tidak terbayang

Dalam firasat ia hadir............



Tuesday, May 25, 2010

24th May 2010: Kisah Sang Dara Walang

Carik-carik perahu layar
Menongkah biduk ke tepian
Ku larik larik kisah sakral
Sayang sauh terpaut karang larangan

Belek-belek ku menyingkap helai
Mengetuk tinta berdakwat merah
Apa diangan jejak cerpelai
Panah citra busur berdarah

Kejar dikejar si fatamorgana
Menari-nari tak terlunasi
Apakan daya jolokan buana
Sayang dek tangan alangkan tercapai

Gegak gempita jeritan sang hati
Berlalu sudah senandung semalam
Ku usik-usik pelita manakan mati
Yang ku dapatkan bukannya walang

Palu dipalu tabuh berlagu
Mersik suara seruling perindu
Ku harap-harap menutup ngilu
Rupanya badai belum berlalu.....

Thursday, May 20, 2010

17th May 2010: Sea Gpysy Village

Suasana dan keadaan rumah di perkampungan bajau laut Kota Kinabalu, Sabah

Anak buah yang comel

Zanna yang suka posing

Berlarian di kawasan perkampungan atas air




Zanna yang suka posing lagi




Posing maut dari Nur Syautul Zanna...buat jari makcik lenguh



Dari KL-KK pada 17hb bersama ma yang dah tak sabar nak jumpa cucu2nya. Sib baik Sita dan Ben dah ada kereta so takyah bersesak dalam teksi or kereta kancil yang disewa lagi. Kereta satria tak buruk dan tak berapa baru...okeylah tu. Dalam perjalanan ke rumahnya di perkampungan bajau laut sana, singgah jumpa Dayang anak sulong mereka di asrama sekolah. Dah besar budak tu, lebih tinggi dari makcik dia nih.


Then gerak lagi ke kampung Sabang yang sejauh kira2 12 km, bersebelahan Universiti Malaysia Sabah. Jalan tak berturap, lecek dan lubang2 besar sana sini..terhenjut2 macam naik kereta kebal. Selalu aku gi out station naik pajero tak terasa sangat. Bersama 3 anak buah, Errizal, Zanna dan Ezzafran kami tiba kira2 jam 3 ptg.

Pertama kali menjejakkan kaki ke sini aku speechless..keadaan rumah panjang atas air, rumah kayu robek sana sini. kepadatan penduduk sangat tinggi. Anak2 kecil berlari riang di pathway papan antara 2 bajaran rumah. Rumah Sita ni conner lot :p..rumah hujung. Sib baik ada tandas/bilik air so mandi takder lah terdedah ke jiran2...huuhu...sejibik suasana rumah kampung kami masa zaman kanak2 comot dulu.



Budak2 sangat seronok makcik dan nenek datang. Zanna setiap malam tidur bersama kami. Huh kalau nak cerita keadaan sekitar memamng tak lalu. Tapi inilah dia kehidupan masyarakat bajau laut. Dulu mereka dikenali sebagai kaum nomad laut. Berpindah randah, hidup berkampung atas air, berak kencing, cari makan air lah sumbernya. Sib baik kakak aku nih rumah dia ada bekalan air bersih, ada elektrik dan siap ada internet broadband lagi :). Takder lah kekurangan segalanya coz suami dia kerja kerani di Sabah Port.



Anak2 ke sekolah naik perahu, sewa bulanan. Huumm...beginilah ceritanya. Kami tak der jalan ke mana, malas aku nak drive turun bukit tuh terhenjut2. Hari kedua jejalan ke Supermarket sebelah kampung nih. Sebenarnya berjiran dengan perkampungan ni adalah UMS, ada Tune Hotel, dan beberapa hotel 4-5* yang lain...umpama kisah antara 2 darjat pun dikatakan ya juga. Di sini masyarakat dia okey, cuma mereka perlu dididik untuk mengurus dan melupuskan sampah dengan cara yang betul. Bukan sewenang2nya dihumbangkan ke bawah rumah, yang kemudian dibawa arus laut dan mencemari pulau2 dan pantai sekitar. Selain boleh menjadi punca penyakit juga membiakkan perbagai vektor seperti tikus, lipas dan sebagainya.


Hari Ketiga kami naik bot ke Pulau Sepanggar yang berdekatan, main2 air laut, mandi manda, tangkap ikan dan cari siput. Pulau ni bukan pulau peranginan komersil, so terpaksa cari port2 yang bebas sampah untuk beriadah. Hari keempat dah malas nak kemana2...panas pun ada. Pelik, aku ingat rumah atas air sejuk, tapi rasa berlengas badan..huhu sebab masin air laut agaknya. So malam ni kami berangkat pulang ke KL lagi...selamat jumpa lagi anak2 buah ku..

Sunday, May 16, 2010

16th May 2010: Aku, salasilah ku dan misterinya....

Hari ni genap 17 hari aku bercuti kat Malaysia. Kebanyakkan masa dihabiskan bersama keluarga. Celebrate mothers day and melayan anak2 buah yang sudah masuk 18 orang. Anak sendiri jer yang belum buat. Dengan bertambahnya angka tu bermakna bertambahlah modal duit raya yang wajib dilaburkan setiap tahun. Sorang2 tu pulak paling minima RM50 sorang demand..mak bapak diorang ingat mak cik bebudak tu tokey emas permata agaknya :p. So sebagai solution aku selalu hulur RM50 untuk setiap keluarga jer, means kalo dorang 3 bagi lah 3, kalo 6 bagi lah 6..haha.

Cadang nak gi Sipadan tak jadi coz tak cukup korum, takder maknanya kalo gi diving 2 orang. Then plan nak gi Taman Negara pun tak jadi, padahal sepupu dah offer package paling murah dah RM180 2D1N. Genting pun tak jadi, Langkawi pun tak jadi...hancus harapan. Alih2 aku bawak mak ke KK, biarlah dipenuhi permintaannya spy tidak terkilan ke depan hari. Sungguh happy dia sesudah aku tempah tiket, selalu tidur jam 10, malam tu tidur dekat jam doblas, kejap2 kuar bilik, kejap kuar...maklumler nak gi jumpa cucu2 nya seramai 6 org kat Sabah nun.

Huumm ni ada cerita misteri sket. Aku sendiri amat payah nak percaya benda alah ni. selalu buat dono and gelak2 kecil kalo orang cakap pasal benda ghaib dan bomoh2 tradisional nih. Sebenarnya, aku tertengok kat rancangan Al-Kuliyyah kat TV3, ustaz tu cakap kalo kita mimpi jatuh dari tempat tinggi atau mimpi ular berhati2 lah. Itu tanda2 kita terkena sihir. Wallahuaklam. Lepas tu aku naik risau. Pasalnya selama bertahun2 aku selalu mimpi ular. 1st time mimpi masa tidur dlm perjalanan pulang kg dgn ketapi waktu final year kat universiti. Rupa2 nya itu alamat aku akan jumpa x fiance. Waktu ding dong2x nak putus aku mimpi anak ular hitam asyik bergelewak kat kaki aku...sungguh merimaskan. Sesudah putus aku mimpi digigit ular senduk hitam di jari kelengkeng. Dlm mimpi tu, aku sedang tidur dgn memakai telekung semayang, then tetiba ular muncul dr bawah katil, so aku menjerit2 dan mak aku dan mcKak masuk. Aku melibas ular tu kemudian patahkan kepalanya sampai mati kojol...hambik kau mmg kojol pun jodoh aku yang tak jadi tu. Wallahuaklam.

Then lepas tu banyaklah mimpi2 camtu. setiap tahun dan setiap ketika. Kebetulan masa muda2 dulu agak ramai juga peminat...ngeh2. Tapi ular tu ada berbagai. Ada ular sawa comel, ular albino kontot dan macam2 lagilah. Kata orang kalo kita mimpi ular maknanya ada org nak masuk minang. wallahuaklam.

Sebut tentang cerita mimpi ular. Sejak aku berhijrah ke tanah down under, aku tidak lagi mengalami mimpi2 sebegitu. Tetapi ada cerita lain pula. Awalnya aku malas nak pikir sangat. Yer la kita orang sains, sukar nak ambik peduli perkara2 sebegini. Setiap kali datang bulan akan ada kesan lebam di paha ku. tak besar, kecil saja. So sempena balik nih, aku ceritalah ke mak dan kakakku. Mereka pun jadi risau. Maklum la kan, sengsorang hidup merantau ke negeri orang. Sedikit sebanyak mereka bimbangkan anak perempuan nih. Akhirnya aku dibawa berjumpa sorang makcik kat Jengka. Beliau dipanggil Wan saja. Setelah diceritakan perihal lebam, memula dia pesan ke aku, nak percaya tidak terpulang pada anaklah, anak ni belajar tinggi Wan pun cuma "melihat". Aku cuma tersenggih2x. Alhamdulillah dia kata takder apa2 yang aneh, kitaran aku baik sempurna, aku sihat. Cuma kekadang kalo stress, over tiring so akan terganggu sekali sekala. Dan itu juga sebagai penyesuaian jasmani aku di tempat asing. Then kakakku menyampuk, itu yang mimpi2 tu ceritalah. Setelah aku ceritakan, beliau pun "lihat" sekali lagi. Uniknya cara dia lihat tu, melalui doa2 dan kulit limau nipis yang dah dipesan untuk aku bawa sebelum datang.

Tetiba Wan terkejut, dia panggil mak mertua kakakku (tukang bawa). Katanya "tengok nih"..ini ada keturunan bangsawan, asal orang istana (bukan raja)...aku pun jadi terkejut monyet jugak. Pasalnya 17 tahun lepas, kakakku juga pernah di "lihat" begitu! cerita yang sama...waktu tu kakakku terkena santau. Segala barang2 tembaga dan suasa asal istana disuruh buang jejauh. tak taulah mana semua barang2 tu skang. Istana mana pun aku tak tau..yang aku tau atuk aku asal Patani, then abahku keturunan "Che" asal Tanah Merah. Mak aku cakap dah buang tak tau ke mana. Tiga tahun dia sakit, tanpa akal yang sihat dan kurus kering. Alhamdulillah akhirnya sembuh, sekarang dia dah kawen dgn sepupu kami, hidup bahagia dengan 4 orang anak. Waktu tu ular senduk selalu masuk rumah kami waktu maghrib. Sib baik kat kg kami ada orang yang pandai jinakkan ular..so dapat ditangkap dan dibuang ke sungai dengan selamatnya. Orang kata itu syaitan, ular yang menjelma tu matanya akan berkelip..tak taulah aku..wallahuaklam.

Kata Wan lagi, ular yang aku mimpikan itu bagai2. Eh betul pulak makcik nih, aku pun jadi cuak. Kata dia itu elok, tak payah risau..itu maknanya aku "dijaga". Kemana2 aku pergi ada penjaganya...hamak hai serem la pulak. Ada penjaga pulak cam citer Suri Bakawali kat TV tuh. Yang ular hitam gigit aku tu mmg tandanya berkisar soal jodoh. Kalau sihir, ularnya hitam, mata merah dan mengangakan mulut macam nak menerkam kita. Oh begitu ceritanya...kakak ku pulak tetiba cakap hampir setiap pagi bangun tidur kening dia macam diandam rapi..pulak...so kesimpulannya takder apa yang perlu dirisaukan.

Soal keturunan bangsawan tadi, menarik minat aku untuk mencari susur galur keluarga kami. Tapi susah juga. Kerana dari kedua2 belah mak dan ayah kami hanya kenal setakat atuk dan nenek sahaja. Mak kami pun tak kenal atuknya. Dari cerita2 atuk aku dulu dia berasal dari Patani. Zaman dulu2 datang berguru ke Kelantan jalan kaki meredah hutan belantara. Bekal nasi kepal dalam upih pinang. Arwah tok ayah ada mewarisi kitab lama yang dikenali sebagai kitab kuning. Arwah ada banyak ilmu, beliau boleh memagari rumah dengan doa2 hingga pagarnya dilihat orang saujana mata memandang, tak tahu mana hujungnya di atas sana. Ada penjaga rumah beliau yang kelibatnya terlihat pekerja2 nya (arwah punya kebun getah luas dan punya beberapa penoreh yang mengambil upah menoreh) seperti bayang2 orang dalam rumah apabila atuk dan nenek pulang ke rumah kami. Arwah boleh menghantar santau, boleh mengubati sawan, bisul, boleh tahu kedatangan tetamu (dulu manada telepon) dalam kira2 10 minit sebelum, dan banyak lagi yang aku tak tau. Dulu masa kecik2 aku cuma sempat belajar buat air jampi untuk rawat sakit kepala saja. Waktu dalam darjah satu gitu, smpat jugak ada beberapa pelanggan heheh..aku menolak kerana aku merasa aku budak kecik tak logik betul orang dewasa minta air tawar dari ku...org tu mohon jugak buatkan air tawar untuk rawat sakit kepalanya. Tak tau sembuh ke tak wallahuaklam..tapi kalo untuk diri sendiri aku buat juga. Sekarang ingat2 lupa dah. Tak mau amal coz bunyinya cam bahasa siam. Selebihnya aku tak tau sejarah keluargaku. Dulu aku cuma dikenali sebagai cucu tok guru di tempat kerja coz datuk dan nenek ku kedua2 belah adalah guru ngajar Al-Quran.

Berbalik cerita bangsawan tadi, aku cuba cari di internet, sib baik ada satu blog yang bercerita tentang itu di situs ini:

http://berandamadina.wordpress.com/2010/02/17/276/

Cerita tu tak lengkap, cuma ada sedikit perkaitan yang mungkin tak disengajakan. Arwah abah asal orang Tanah Merah di mana Sayyid Hussein Jamadil Kubra (Che, Wan, Tuan, Nik dan Tengku berasal dari keturuan beliau) dikatakan datang bertapa. Beliau adalah datuk kepada Wali Songo dan adiknya Adi Putera adalah guru Hang Tuah. Bukit Panau TM adalah tempat beliau berkumpul bersama Wali Songgo sebelum berdakwah ke Jawa.. Kemudiannya keturunan kami berasal dari Patani, Siam sana (awalnya Tanah Melayu sebelum tergadai ke Siam dengan cerita pokok duit emasnya yang kita belajar dlm sejarah dulu2)..Cerita Sayyid Hussein Jamadil Kubra dan Wali Songgo telah dipadamkan dalam buku2 sejarah sekolah oleh penjajah inggeris dahulu kala. Nampaknya ada misi baru dalam hidup aku. Mencari salah silah keluarga! Mungkinkah nenek moyang kami dulu2 adalah Datuk Bendahara? Sida2? Inang2? atau siapa? Dan siapakah "penjaga" aku? Mak Inang kesultanan mana? Mungkinkah arwah atuk yang banyak ilmu telah meninggalkan "penjaga" buat cucu2 nya? Ilmu atuk tidak diturunkan kepada sesiapa kecuali seorang abang sepupu yang sangat berminat dgn ilmu2 tersebut masa zaman remajanya dulu, abang ipar kakakku skarang. Tapi ilmu dia tak lengkap dan aku tak tau apa dia buat dengan kitab kuning tu.

Mungkinkah...oohh aku tidak tahu...aku ahli sains yang pertama kali mendengar perkataan jisim dan jirim (yang kita belajar dalam subjek kimia tingkatan 4) dari arwah atuk sebelum aku masuk sekolah lagi...aku ahli sains yang mula diselubungi misteri..... ;p Benarkah ada penjaga selain Rakib dan Atid? Apa pun kita harus yakin bahawa Allah adalah penjaga segalanya.